Strategi Efektif untuk Pengembangan Organisasi

Pengembangan Organisasi

Sisipagi.com – Pengembangan organisasi adalah upaya untuk meningkatkan kemampuan organisasi dengan menyelaraskan strategi, struktur, orang, penghargaan, pengukuran, dan proses manajemen. Ini adalah bidang interdisipliner berbasis sains dengan akar, antara lain, psikologi, budaya, inovasi, ilmu sosial, pendidikan orang dewasa, manajemen sumber daya manusia, manajemen perubahan, perilaku organisasi, dan analisis dan desain penelitian.

Definisi Pengembangan Organisasi

  1. Pengembangan organisasi mengacu pada upaya jangka panjang untuk meningkatkan kemampuan pemecahan masalah organisasi dan kemampuannya untuk mengatasi perubahan dalam lingkungan eksternalnya dengan bantuan konsultan ilmuwan perilaku eksternal atau internal, atau agen perubahan, sebagaimana mereka kadang-kadang disebut. (Wendell Perancis).
  2. Pengembangan organisasi adalah proses perubahan budaya organisasi yang terencana melalui pemanfaatan teknologi ilmu perilaku, penelitian, dan teori. (Warner Burke).
  3. Pengembangan organisasi menurut (Richard Beckhard) adalah upaya:
    • Terencana
    • Seluruh organisasi
    • Dikelola dari atas
    • Meningkatkan efektivitas dan kesehatan organisasi
    • Intervensi terencana dalam “proses” organisasi, menggunakan perilaku pengetahuan sains. 
  4. Pengembangan organisasi menurut (Michael Bir) adalah proses pengumpulan data, diagnosis, perencanaan tindakan, intervensi, dan evaluasi di seluruh sistem yang bertujuan untuk:
    • Meningkatkan kesesuaian antara struktur, proses, strategi, orang, dan budaya organisasi
    • Mengembangkan solusi organisasi yang baru dan kreatif
    • Mengembangkan kapasitas pembaruan diri organisasi. Itu terjadi melalui kolaborasi anggota organisasi yang bekerja dengan agen perubahan menggunakan teori sains perilaku, penelitian, dan teknologi.
  5. Berdasarkan seperangkat nilai, sebagian besar humanistik; penerapan ilmu perilaku; dan teori sistem terbuka, pengembangan organisasi adalah proses perubahan terencana di seluruh sistem yang ditujukan untuk meningkatkan efektivitas organisasi secara keseluruhan dengan cara meningkatkan keselarasan dimensi kunci organisasi seperti lingkungan eksternal, misi, strategi, kepemimpinan, budaya, struktur, informasi, dan sistem penghargaan, serta kebijakan dan prosedur kerja (Warner Burke dan David Bradford).

5 Fase Strategi Efektif Pengembangan Organisasi

change management process mc slide3

Pengembangan organisasi adalah proses berkelanjutan, metodis, jangka panjang untuk mendorong efektivitas organisasi, pemecahan masalah, dan peningkatan kinerja. Itu juga salah satu keterampilan yang tercantum dalam Model Kemampuan Pengembangan Bakat.

Pelatihan dan Pengembangan profesional harus mengintegrasikan keterampilan efektivitas organisasi dengan solusi Kepemimpinan & Pengembangan yang semakin banyak, peningkatan kinerja, dan manajemen bakat. Metode yang digunakan para praktisi pengembangan organisasi untuk merencanakan dan melaksanakan strategi pengembangan organisasi dibagi menjadi lima tahap:

  1. Pertemuan awal antara konsultan dan klien di mana mereka mempresentasikan, memeriksa, dan mengidentifikasi masalah, peluang, atau skenario disebut sebagai entri. Fase ini menghasilkan kontrak keterlibatan atau rencana proyek yang menetapkan harapan bersama dan perjanjian ruang lingkup proyek awal (seperti waktu, uang, dan sumber daya).
  2. Langkah pencarian fakta diwakili oleh diagnosis (penilaian). Ini adalah proses pengumpulan data kolaboratif yang melibatkan pemangku kepentingan organisasi dan konsultan yang mengumpulkan, menganalisis, dan meninjau informasi terkait mengenai masalah yang disajikan.
  3. Pengembalian informasi yang dianalisis ke klien atau sistem klien; investigasi informasi untuk pemahaman, kejelasan, dan akurasi; penilaian perjanjian awal tentang ruang lingkup dan persyaratan sumber daya; dan awal kepemilikan data oleh klien adalah contoh umpan balik. Fase ini seringkali menghasilkan rencana aksi yang menguraikan solusi perubahan yang akan dihasilkan, serta mengidentifikasi indikator keberhasilan berdasarkan analisis informasi dan data.
  4. Desain, pengembangan, dan pelaksanaan solusi atau kumpulan solusi untuk memecahkan masalah, menutup kesenjangan, meningkatkan atau meningkatkan kinerja dan efektivitas organisasi, atau memanfaatkan peluang disebut sebagai solusi. Rencana komunikasi, matriks peran dan tanggung jawab, rencana pelatihan, kurikulum pelatihan, rencana implementasi, rencana manajemen risiko, rencana evaluasi, atau rencana manajemen perubahan adalah contoh keluaran.
  5. Proses terus-menerus mengumpulkan data penilaian formatif dan sumatif untuk menentukan apakah upaya tersebut memenuhi tujuan yang dimaksud dan mencapai indikator keberhasilan yang dinyatakan disebut sebagai evaluasi. Dalam kebanyakan kasus, hasilnya adalah laporan evaluasi dengan rekomendasi untuk pengembangan lanjutan.

Sisipagi hanya menggunakan sumber berkualitas tinggi, termasuk studi peer-review, untuk mendukung fakta dalam artikel kami. Baca sumber kami untuk mempelajari lebih lanjut tentang cara kami memeriksa fakta dan menjaga konten kami tetap akurat, andal, dan dapat dipercaya.

  1. M. Beer, Organization Change and Development: A Systems View (Santa Monica, CA: Goodyear Publishing, 1980)
  2. R. Beckhard, Organization Development: Strategies and Models (Reading, MA: Addison-Wesley, 1969)
  3. W. Burke, Organization Development: Principles and Practices (Boston: Little, Brown, 1982).
  4. W. Burke and D. Bradford,“TheCrisisin OD,” in Reinventing Organization Development, ed. D. Bradford and W. Burke (San Francisco: John Wiley & Sons, 2005): 1–14.
  5. W. French, “Organization Development: Objectives Assumptions, and Strategies,” California Management Review 12, no. 2 (1969): 23–34